Thursday, December 10, 2009

Kerana itu...tidak perlulah bersedih...




bahkan barang siapa yang menyerahkan diri kepada Allah, sedang ia berbuat kebajikan, maka baginya pahala pada sisi Tuhannya dan tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.
(Al-Baqarah:112)

Tuesday, December 01, 2009

apa itu Tarbiyyah?

Tarbiyyah
Alamiyyah
Rabbaniyyah
Bidaayah
Islahiyah
Amanah
Hikmah

('',)


Monday, November 16, 2009

Pusaka Imam AlBanna:Jalan kemenangan – IBADAH sebelum QIADAH


Jalan kemenangan – IBADAH sebelum QIADAH

Saya telah bertemu dengan seorang tua yang telah melepasi perjalanan usia yang sudah lama dan telah menghampiri garisan akhirat. Seluruh kepalanya telah diselaputi rambut yang memutih, garis-garis penuaan meniti wajahnya yang bersih. Saya duduk di sisinya di waktu siang hari, di kala cahaya matahari menyinari bumi. Saya melihat wajahnya berseri-seri disinari cahaya taqwa, pantulan nur dari hati yang sentiasa berhubungan dengan Allah ‘Azza wa Jalla. Dia tidak dikenali di kalangan masyarakat, namanyapun tiada siapa yang ingat.

Setelah mendengar cerita saya, dia bertanya, apakah nama persatuan kamu? Saya menjawab, kami bukan persatuan, tetapi kami adalah ikhwan fillah (saudara-saudara di jalan Allah) sahaja. Kami berhimpun di atas landasan aqidah dan fikrah. Kami cuba laksanakan pada diri kami, kemudian cuba memahamkannya kepada manusia. Fikrah kami tidak lain kecuali memahami Islam, beramal dengannya dan mengajak orang lain bersama-sama kami dalam memahami dan melaksanakan Islam. Cantik!, komennya. Siapa yang mengajar kamu di rumah (tempat kamu berkumpul)? Tanyanya lagi. Saya menjawab, dalam banyak keadaan, sayalah yang berbicara kepada saudara-saudara saya. Seketika dia terdiam. Kemudian dia mengangkat pandangannya tepat ke wajah saya seraya bertanya, adakah kamu bangun malam? Saya menjawab, apa tujuan tuan bertanyakan hal ini? Jiwa-jiwa kami berada di dalam genggaman Allah. Jika Dia kehendaki, Dia akan membangunkannya. Dan jika Dia kehendaki, Dia akan menahannya. Dia mendengus: benarlah kata-kata Allah dan rasulNya: “…. dan sememangnya manusia itu, sejenis makhluk yang banyak sekali bantahannya.” (Maksud al-Kahf:54)

Dengan tenang dan teratur dia berbicara,

Ya Akhi:

Sesungguhnya mentarbiah ruh-ruh, mentazkiah jiwa-jiwa dan memimpin hati-hati tidak terjadi dengan perkataan yang diulang-ulang, dengan kaedah-kaedah yang diajar, dengan teori-teori yang dikemukakan. Semua ini mungkin berkesan kepada akal dan ilmu, tetapi ia tidak berbekas pada jiwa, tidak menyentuh perasaan dan tidak dapat membentuk akhlak. Sesungguhnya perkara utama yang diperlukan oleh jamaah adalah ruh-ruh dan akhlak ahli-ahlinya. Sesungguhnya mereka yang cuba mengislahkan akhlak dengan menulis buku-buku sahaja sebenarnya tertipu dan menipu. Kalau sekiranya inilah juga cara kamu maka alangkah jauhnya kamu daripada mencapai apa yang kamu mahu.

Ya Akhi:

Islahun-nafs yang kamu cari tidak ada jalan ke arahnya kecuali satu sahaja, iaitu jalan qudwah hasanah yang bersambung dengan Allah, yang mendapat bekalan langsung daripada limpah kurnia-Nya. Qudwah hasanah itu tidak lain daripada bangun malam, qiam dan bermunajat di kala gelita. Tidakkah kamu membaca al-Quran dan mendengar firman Tuhan yang bermaksud: “Wahai orang yang berselimut!. Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat), Iaitu separuh dari waktu malam atau kurangkan sedikit dari separuh itu, Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya dan bacalah Al-Quran dengan "Tartil". (Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya. (Al-Muzzammil: 1-6)

Ya Akhi:

Orang yang tidak mempunyai sesuatu tidak akan dapat memberikannya. Hati yang terputus hubungannya dengan Allah, bagaimana mampu memimpin manusia ke arah-Nya. Peniaga yang tidak punya modal, dari mana keuntungan hendak diraih? Guru yang tidak mengetahui manhajnya, apa cara dia akan mengajar muridnya? Orang yang tidak mampu memimpin dirinya, bagaimana dia akan memimpin orang lain? Maka tahukah kamu betapa berhajatnya kamu kepada jihad jenis ini? Sekiranya kamu dapat membawa orang-orang yang berjanji dengan kamu untuk beramal melakukan perkara ini, maka itulah sebenarnya kejayaan. Tiada lagi kejayaan selain itu. Sesungguhnya sahabat-sahabat Nabi Muhammad s.a.w. adalah rahib-rahib di waktu malam dan penunggang kuda di waktu siang. Adakah kamu lihat mereka hanya memiliki salah satu daripada sifat itu sahaja?


Ya Akhi:

Berusahalah sedaya mampu untuk menggali perbendaharaan Ilahi di waktu malam supaya dapat kamu agihkan kepada saudara-saudaramu di waktu siang.


Kemudian orang tua itu meminta izin untuk beredar. Dia bangkit dan berjalan dengan tongkatnya meredah kesesekan manusia di jalan raya, sedang saya mengiringi pemergiannya dengan hati yang penuh insaf sehingga dia hilang dari pandangan.



Ya Ikhwan:



Mungkin kamu berasa hairan mengapa saya bawakan bicara sebegini di dada akhbar kamu ini sedang kamu menanti-nanti saya berbicara mengenai masalah yang melanda dunia, derita yang dialami oleh umat Islam seluruhnya. Kamu mengharapkan saya menyatakan sikap, pendirian dan tindakan yang patut diambil oleh jamaah kita.



Dengarkanlah penjelasanku:



Sesungguhnya kamu ingin mencapai matlamat yang besar hebat. Oleh itu kamu mesti memahami dengan sebenar-benarnya bahawa dengan matlamat itu bererti kamu berada di atas satu garisan dan dunia seluruhnya berada di atas garisan yang berlawanan dengan kamu.

Kamu menghendaki Islam berkuasa. Dunia diperintah oleh jiwa-jiwa yang bersih suci, akhlak mulia yang melimpah dengan kebaikan, hati-hati yang penuh rahmat dan kasih sayang dan kesejahteraan memayungi alam semesta.



Manusia pula menghendaki kebendaan berkuasa, harta melimpah ruah, kemewahan tiada sempadan, perebutan yang tiada berkesudahan antara golongan kuat dan lemah. Yang kuat memangsakan yang lemah. Yang berkuasa sentiasa menang dan yang diperintah sentiasa kalah. Kemanusiaan tidak akan kenal erti keadilan, tidak akan mengecapi rahmat kasih dan sayang. Itulah yang manusia kehendaki berbanding dengan apa yang kamu kehendaki. Kamu berada di satu pihak, sedang dunia di satu pihak yang lain. Manusia berselindung di sebalik kedustaan, berinteraksi dengan tipu helah dan bermuka-muka. Mereka lari daripada menghadapi kenyataan. Pada hal kamu tidak mahu itu semua kerana kamu sentiasa bermuraqabah. Diri kamu dan amalan kamu sentiasa diperhati oleh yang Maya Mengetahui dan Maha Memerhati. Maka perbezaan antara kamu dengan manusia, jika kamu benar dengan apa yang kamu cita-citakan, sangat jauh dari segala sudut.



Bilangan kamu adalah sedikit. Keadaan kamu tertindas di muka bumi ini, fakir dari segi harta, kosong dari segi kekuatan. Maka tidak ada senjata kamu selain hubungan dengan Allah dan mengharap pertulungan dan bantuan daripadaNya serta keimanan yang mendalam terhadapNya. Apabila aspek ini kamu kuasai bererti kamu telah kuasai segala-galanya. Firman Allah s.w.t. bermaksud: “Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu dan jika Dia mengecewakan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan yang demikian)? Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri.” (Aali Imran:160)



Maka berusahalah untuk menjadi seperti itu. Jangan kamu Tanya bagaiman? Sesungguhnya jalannya telah nyata. Jadilah kamu hamba-hamba sebelum kamu menjadi ketua. Dengan ibadah kamu akan jadi sebaik-baik qiadah. Awas! Jangan kamu terbalikkan isu ini sebagaimana yang dilakukan oleh manusia lain. Mereka mengejar kepimpinan sebelum mereka mensejahterakan aspek ibadah maka mereka tewas atau mereka berjaya mencapainya tetapi terumbang ambing di dalam melaksankan amanahnya. Serapkan ke dalam diri kamu maksud Hadis Qudsi ini: ”Sesiapa yang menyakiti wali-Ku maka sesungguhnya Aku telah mengisytiharkan perang dengannya. Seseorang hamba-Ku tidak menghampirkan diri kepada-Ku dengan sesuatu sebagaimana ia menghampirkan diri dengan melakukan apa yang Aku fardhukan ke atasnya. Dan sentiasalah hamba-Ku itu menghampirkan dirinya kepada-Ku dengan melakukan amalan-amalan yang sunat sehingga Aku mencintainya. Apabila Aku mencintainya maka Aku adalah pendengaran yang dia mendengar dengannya, penglihatan yang dia melihat dengannya, tangan yang dia menghulur dengannya, kaki yang dia berjalan dengannya. Jika dia meminta pada-Ku akan Ku berikannya, jika dia memohon perlindungan dengan-Ku akan Ku lindunginya”. (Al-Bukhari)

Dan ingat juga firman Allah yang bermaksud: “Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Dia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: Khalifah-khalifah yang berkuasa dan Dia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka (agama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Dia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka.” (An-Nur:55)



Daripada Pusaka al-Banna, dipetik dari surat khabar Ikhwan Muslimin, 25 R.Awwal 1356H bersamaan 4 July 1937M.

http://fikrah-dakwah.blogspot.com/

Saturday, November 14, 2009

dan MASA itu terus berlalu.........

“Demi masa, sesungguhnya manusia (dalam) kerugian. Melainkan yang beriman dan yang bermal soleh. Dan yang berpesan pada kebenaran. Jua berpesan pada kesabaran” (Al-asr: 1-5)

Akhi…

Sering kali kita terlupa perkara-perkara kecil bilamana sibuk menanggung perkara-perkara besar(pada kaca mata kita) yag kita perjuangkan……. MASA…… Tidak perlulah dihuraikan secara menyeluruh dan terperinci. Cukuplah ayat Quran diatas mengungkap segala-galanya. Taujih dan Muwasofat berkaitan indhibat dan jiddiyyah yang diberi hanya seperti angin lalu………….

Sepatutnya sebagai ummah yang mengimani tanggungjawab sebagai Muslim, soal ini sepatutnya selesai dalam point : Haarisun A’la waqtihi …….. Dan kita yang sepatutnya menjadi contoh kepada orang lain sering terlajak waktu melebihi masa yang diberikan. Ini tidak, dalam isu Lewat, kita lah juara….. Tidak kira lah hadir ke kuliyah, program-program, hatta usrah sekalipun……. Sedih,tapi inilah hakikat…..

Akhi,

Integriti melambangkan kredibliti….

Jika kita kurang berintegriti dengan masa, bagaimana mungkin untuk memberi contoh melalui kredibliti? Namun masih ramai ummah di luar sana memandang remeh hal ini…..


...............Ikhwah, bagaimanakah kita??..............

Baitul Muslim :dari kaca mata diri ini……..



“Mengapa sekarang?”

“Bukankah terlalu muda?”

“ Belum habis belajar?”

“ Sudah ada pendapatan sendiri?”

“ Kerja apa sekarang?”

“Berapa pendapatan bulanan?”……………

ini adalah dialog persoalan dan provokasi biasa yang diri alami… sebenarnya persoalan-persoalan ini sepatutnya tidak menjadi persoalan bagi mereka-mereka yang memahami konsep Baitul Muslim yang diamanahkan oleh RasuluLlah s.a.w kepada ummatnya.. apa yang perlu kita fahami adalah kesediaan dalam memikul tanggungjawab membina sebuah institusi kekeluargaan Islam…. Kerana tanggungjawab inilah yang akan dipersoal oleh ALLAH s.w.t di akhirat kelak dan bukanlah perkara lain…

kenapa rasulullah menikahi saidatina Aisyah? Kenapa saidina Ali menikahi Fatimah? Mengapa Ummu sulaim menerima pinangan Abu Talhah…, Mengapa Jabir menikahi wanita janda, bukan gadis?.... Persoalan ini meletakkan orientasi dakwah pada jawapannya…… maksudnya…. sebagai seorang muslim yang memahami Islam itu sepatutnya tidak timbul persoalan bilakah mahu menikah, tetapi MENGAPAkah anda menikah… dan kita sepatutnya meletakkan menikah itu atas dasar IMAN dan ISLAM yang kita bawa dan imani.... atas dasar DAKWAH dan TARBIYYAH….. sedihnya ramai yang mengatakan secara langsung atau tidak bahawa perkahwinan itu atas dasar cinta dan nafsu semata yang pada akhirnya tidak membawa kepada RABBI kerna berorientasi NAFSI….. ingatlah bahawa pernikahan itu suatu ibadah yang sepatutnya berlandaskan Jalan Ar-Rasul yang menuju kepada RABB agar kita bertaqwa…

Dan bahawa (yang Kami perintahkan ) ini adalah jalanKu yang lurus, maka ikutilah dia,dan janganlah kamu megikuti jalan-jalan ( yang lain), kerana jalan-jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalanNya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadaMu agar kamu bertaqwa(AL-AN’AM:153)

-----------------------------------------------------------------------------------

“saya belum ada pekerjaan tetap, saya belum ada gaji yang cukup, saya belum ada simpanan yang cukup, sedangkn makan saya pun tidak cukup lagi, ekonomi tidak menginzinkan….”

Itu hanyalah sejumlah alasan yang banyaknya menghalang ikatan pernikahan yang suci ini kerana ramai ahli masyarakat kita meletakkan kayu ukur sesebuah kehidupan dengan harta. Gagal atau Berjaya dalam hidup adalah dengan banyaknya harta yang dikumpul.Sering kali apabila datang calon melamar anak perempuan mereka soalan2 ini ditanyakan : Apakah kerjanya(orang yg melamar), berapa gaginya sebulan, bagaimana hendak diberi nafkah pada keluarganya……

tentunya soalan diatas tidak salah kerana sememangnya wang dan harta itu perlu untuk hidup, tetapi yang menjadi salahnya adalah hanya kerana pekerjaan (yang diarasakan gajinya sedikit) dan kurang berharta menjadikan proses pernikahan itu terhalang… Obses pada harta dan material semata-mata…. Maka jadilah harta dan wang itu sebagai BERHALA……. Diikrar dalam hati, dinyatakan dalam lisan, dan diamal dengan perbuatan : HARTA lah segalanya…….

Dan Nikahkanlah orang yang sendirian di antara kamu, dan orang2 yang layak menikah di antarahanba-hamba sahayamu yang perempuan.Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya, dan Allah Maha Luas PemberianNya lagi maha mengetahui (An-Nur : 32)

Buangkanlah Berhala materialisma itu dari hati dan fikiran kita. Jangan meyakininya sebagai penentu kebaikan dan keburukan, senang atau sengsaranya hidup. Harta itu hanyalah perhiasan dunia, pemberian Allah kepada hambaNya… selagi kita berusaha, Allah pasti tidak akan mensia-siakan usaha hambaNya………

Thursday, November 05, 2009

Duhai Anak......berbuat baiklah pada kedua ibu-bapamu ( Al-Isra 23-24)






Assalamualaikum wrt. wbt.

Mutaakhir ini timbul beberapa kekeliruan terhadap perkara yang dulunya mudah, tetapi kini menjadi sukar difahami. Bukan kerana hakikat itu telah berubah, namun ia diolah oleh mereka yang berkepentingan. Disebabkan terdesak untuk memahamkan orang tentang kaitan peristiwa atau isu yang telah berlaku, maka hakikat tersebut terpaksalah diterangkan dan diolah selari dengan kepentingan berkenaan. Jangan tertipu dengan apa yang diperkatakan, mari kita kembali kepada nas asal yang memperkatakan tentang itu.


Apa makna IHSAN kepada ibubapa?

1. Merujuk kepada ayat 23-24 dari Surah al-Isra' Allah telah berfirman yang bermaksud:

"Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik (ihsan) kepada ibu bapa. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka jangan sekali-kali kamu mengatakan kepada kedua-duanya perkataan "ah"** dan janganlah kamu membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah.."Wahai Tuhanku! Kasihanilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecilku."

**
mengucapkan kata "ah" kepada orang tua tidak dibolehkan, apalagi mengucapkan kata-kata atau memperlakukan mereka dengan lebih kasar daripada itu.

Di dalam ayat di atas ada 10 permasalahan:

1. Qadho - ialah suruhan wajib untuk menyembah Allah swt iaitu Allah Ta'ala telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selainNya.

2. Allah swt memerintahkan agar manusia menyembahNya dan mentauhidkanNya disertakan dengan berbuat ihsan kepada kedua ibubapa, sama seperti bersyukur kepada Allah swt. disertakan dengan berterimakasih kepada kedua ibubapa. Di dalam hadith yang diriwayatkan oleh al-Bukhari daripada Abdullah ra, katanya: "Aku bertanya Nabi saw apakah amal yang paling disukai oleh Allah?" Nabi menjawab: "Solat dalam waktunya." Aku bertanya lagi kemudian apa lagi?". Nabi saw menjawab: "Kemudian berlaku ihsan kepada kedua ibubapa." Aku bertanya lagi kemudian apa lagi?" Nabi saw menjawab: "Berjihad fi sabilillah."

Lihatlah betapa pentingnya ihsan kepada kedua ibubapa sehingga Nabi saw menjadikan 'birrul walidaini' -berbuat baik kepada ibubapa- seafdhal2 amal selepas solat yang merupakan tiang agama yang terpenting.

3. Di antara makna 'birrul walidaini' dan 'ihsan' kepada kedua ibubapa ialah bahawa jangan seseorang itu menderhaka kepada kedua2nya kerana ia termasuk daripada dosa-dosa besar (kabaair) tanpa khilaf. Perkara ini ditegaskan oleh sunnah thabitah. Di dalam sahih Muslim daripada Abdullah ibn Amru bahawa Rasulullah saw telah bersabda: "Sesungguhnya dikira daripada kabaair itu berkata kesat (memaki) seorang lelaki terhadap kedua ibubapanya. Sahabat bertanya: "Wahai Rasulullah saw adakah orang yang akan berbuat demikian kepada ibubapanya?" Rasulullah saw menjawab: "Ya, boleh berlaku bila seorang lelaki mengeluarkan kata-kata kesat kepada bapa orang lain, lalu orang tadi membalas dengan memaki ibu dan bapanya."

4. Termasuk derhaka kepada ibubapa ialah menyalahi kehendak kedua-duanya dalam perkara yang diharuskan oleh syara', sama halnya 'birrul walidaini' bermakna membuat sesuatu yang disukai oleh kedua-duanya. Berdasarkan kenyataan di atas apabila kedua-dua ibubapa menyuruh sesuatu perkara kepada anaknya, maka menjadi kewajipan ke atas anak itu mentaatinya selagimana suruhan itu dalam perkara yang bukan maksiat.

5. Imam Tarmizi meriwayatkan daripada ibnu Umar ra katanya: "Saya ada seorang isteri yang saya amat kasih, tetapi ayah saya membencinya dan menyuruh aku menceraikannya, lalu aku enggan. Aku mengadu kepada Rasulullah saw, lalu baginda saw bersabda: " Wahai Abdullah ibnu Umar! Ceraikan isterimu itu." (Hadith Hasan lagi Sahih).

6. Diriwayatkan daripada Abu Hurairah ra katanya: "Seorang lelaki datang kepada Nabi saw lalu berkata: "Siapa yang paling berhak untuk aku melakukan ihsan dalam persahabatan dengannya?" Nabi saw menjawab: "Ibu kamu." Kemudian siapa lagi? Nabi menjawab: "Ibu kamu." Kemudian siapa lagi? Nabi menjawab: "Ibu kamu." Kemudian siapa lagi? Nabi menjawab: "Bapa kamu."

Dalam hadith ini menunjukkan kasih kepada ibu 3 kali ganda melebihi kasih kepada bapa kerana Nabi saw menjawab tiga kali ibu dan bapa disebut yang keempat.

7. Tidak dikhususkan 'birrul walidaini' hanya kepada ibubapa yang muslim sahaja, bahkan wajib berbuat baik kepada kedua-duanya sekalipun mereka kafir.

8. Termasuk yang dimaksudkan 'ihsan' kepada kedua-dua ibubapa ialah apabila tidak sampai ke tahap jihad menjadi fardhu ain, ia mestilah mendapat keizinan daripada ibubapa untuk keluar berjihad; tidak boleh keluar berjihad kalau ibubapa tidak memberi izin. Ini berdasarkan hadith yang sahih yang diriwayatkan daripada Abdullah ibnu Umar ra katanya: "Telah datang seorang lelaki kepada Nabi saw meminta izin untuk berjihad, maka Nabi saw bertanya: "Adakah kedua ibubapamu masih hidup?" Dia menjawab masih hidup, lalu Nabi saw bersabda: "Maka untuk kedua-dua ibubapamu hendaklah kamu berjihad." (Riwayat Muslim).

Di dalam riwayat yang lain lelaki tadi menjawab: "Ya, masih hidup dan aku meninggalkannya dalam keadaan kedua-duanya menangis. Nabi saw bersabda: "Pergi kamu, maka usahakan supaya kedua-duanya ketawa sebagaimana kamu telah membuat kedua-duanya menangis."

Dalam riwayat yang lain lagi.... Nabi saw bersabda: "Tidur kamu bersama kedua ibubapa kamu di atas tilamnya lalu kamu berusaha menjadikan kedua-duanya ketawa dan kamu pula bergurau senda dengan mereka lebih afdhal daripada kamu berjihad bersama aku."

9. Ulama' berselisih adakah apabila ibubapa musyrik diperlukan keizinan daripada kedua-duanya untuk berjihad (jihad kifayah)?

Imam Thauri berpendapat perlu, tetapi Imam Syafei berpendapat tidak perlu.

10. Sebagai penyempurna dalam 'birrul walidaini' ialah menghubungkan silaturrahim dengan mereka yang pernah bersahabat dengan ibubapa...


Semoga bermanfaat untuk direnung oleh anak-anak yang beribu dan berbapakan da'ie -para pendakwah- di jalan Allah swt. Jangan lupa hukum dalam melakukan dakwah dan jihad, nanti antum juga yang menyesal suatu hari nanti. Ingatlah kisah 'Alqamah yang tidak mampu mengucap syahadah dek kerana dia melebihkan si isterinya daripada ibu sendiri. Ibunya memendam rasa di hati, namun tidak diluahkan... Bagaimana ibu-ibu dan bapa-bapa yang kini berada dalam bahtera dakwah yang diketahui kebaikannya tiba-tiba anak sendiri yang mengherdik dan merendahkannya; bukankah itu menderhaka namanya??? Fikir-fikirkanlah di atas iman dan amal kata sahabat kita dari Jamaah Tabligh....

Sila rujuk - al-Jaami' Li Ahkaamil Quran oleh Imam al-Qurthubi, jilid ke5, m/s 155-157, cetakan ke6 tahun 1996 Darul Kutub al-Ilmiyah


-------------------------------------------------------------------------------------------
credit to Abuamru

Tuesday, September 29, 2009

selamat tinggal...moga kita bersua kembali....


salam sejahtera buat pengunjung blog yang serba kekurangan ini.....

sedar x sedar berlalu sudah bulan yang menggamit pelbagai memori...ntah ye ntah tidak samaada ia bermanfaat? maksud saya kepada diri setiap individu... jika sekiranya keluarnya kita dari bulan ini terhapusnya dosa-dosa dan mendapat redhaNya, maka berbahagialah hendaknya bagi orang tersebut.... tapi sekiranya keluarnya kita tanpa mengambil manfaat sekalipun, maka celakalah selayaknya bagi kita........
-------------------------------------------------------------------------------------------------

di kesempatan ini, saya memohon ribuan kemaafan kepada semua sahabat,rakan-taulan, saudara mara, ahli keluarga dan semua yang mengenali diri ini atas segala keterlanjuran samaada yang disengajakan @ tidak... maafkan diri ini yang serba kekhilafan......




-p/s: Ibu akhi hussaini sedang tenat...doakan agar dipermudahkan segala urusan

Friday, August 28, 2009

ReAliTi...ReAliTi????


Zaman dulu ber 'ana-enti',
Sekarang hilang diterbangkan angin;
'Aku-engkau' jadi pengganti,
"Ana rindulah sama ............ "

Bertudung labuh ayu sentiasa, (yeke???)
Ikhlas atau peraturan semata;
Sekarang ni gaya 'hebat-hebat' belaka,
Entah bila nak 'ayu' semula...

Tahun pertama sangat2 dijaga,
Tahun kedua dah berani mencuba,
Tahun ketiga dah xnak dgr kata,
habis keluar apa nak jadi agaknya.....

Cakap siang pandang-pandang,
Cakap malam dengar-dengar;
Batas pergaulan makin berkurang,
Dah makin lupa apa ustaz ajar...(aku
igt lg seyh)

Dulu cakap ngan laki jarang sekali,
Batas pergaulan punyalah jaga;
Sekarang pampang gambar ngan buah hati,
(Friendster.FB.hanfon)
"rasa malu tu campak pi Thailand
ka?"

Dulu bahasa bukan main jaga,
Bukan apa, takut terbuat dosa;
Sekarang dah pandai bahasa gila-gila,
Gara-gara orang kutuk "engkau ni skema"

Dulu berlumba-lumba dengan member,
Hafal Quran gila-gila;
Sekarang Quran kumpul habuk jer,
"Alah, aku banyak kerja lain laa..."

Ustaz selalu cakap kat kita,
Jadilah contoh muslim sejati;
Tapi sayang kebanyakan leka,
Bila dunia diletakkan di hati

Orang cakap budak ......... berkualiti,
Baik, berakhlak lengkap semuanya;
Sayangnya indah khabar dari realiti,
Bila melihat pada fi'il anak didiknya.

Bila ditegur angin satu badan,
Konon sudah tahu belaka;
Kalau dah tahu kenapa teruskan,
Seronok sangat ke kumpul dosa?

Macam tu lah kalau terasa diri hebat,
Nama pun lepasan sekolah agama;
"Tak payah laa kau nak bagi nasihat,
Kau ingat kau tu baik sangat ke?"

Itulah realiti budak skolah agama,
Majoriti terkejut dek dunia luar;
Akhlak dan ilmu dalam pagar skolah
saja,
"Tak sesuai laa semua-semua ni kat
luar!"

Kesian ustaz mengajar kita,
Kesian mak bapak nak anak jadi berguna;
Kita ambil sambil lewa,
Alasannya kita bukan insan sempurna.

Memang insan tiada yang sempurna,
Kerana itu dituntut berusaha;
Tak guna ilmu penuh di dada,
Jika tak berusaha menghayatinya.

Bukan mengeji bukan mengata,
Teguran ikhlas dari jiwa;
Teguran buat diri saya juga,
Saya juga insan penuh dosa.

Saturday, August 22, 2009

Remembrance of al-Quds (21/8/1969)


Hari al-Aqsa 21 Ogos 1969
(Remembrance of al-Quds)

Hari al-Aqsa disambut secara rasmi oleh kerajaan Malaysia pada 21 Ogos setiap tahun. Apakah latarbelakang atau peristiwa yang melatari 21 Ogos sehingga tarikh itu dipilih sebagai hari al-Aqsa? Rencana ini akan melihat secara retrospek apakah signifikannya 21 Ogos yang pernah diraikan secara rasmi oleh kerajaan dan rakyat Malaysia terutama pada tahun-tahun 70’an dan awal 80’an.

Sebagaimana yang kita sedia maklum Malaysia adalah antara negara yang sangat vokal di dalam menyatakan solidariti bersama rakyat Palestin semenjak berlakunya pengusiran penduduk Palestin dari tanah air mereka pada tahun 1948 dengan berdirinya negara haram Israel dan pencerobohan ke atas Masjid al-Aqsa serta penaklukan Baitul-Maqdis dan Tebing Barat pada tahun 1967 oleh regim Zionis Israel. Malah sebelum dan sejurus mencapai kemerdekaan lagi negara Malaysia telah mempamirkan rekod keprihatinan yang amat membanggakan di dalam perjuangan membela rakyat Palestin meski tanah air sendiri masih lagi bergelut dengan pelbagai masalah dalaman dan luaran, termasuklah gugatan Malayan Union, ancaman Komunis, dan kebangkitan untuk mencapai kemerdekaan dari penjajahan British. Sejarah telah membuktikan bahawa seorang tokoh pejuang kemerdekaan yang tersohor iaitu Ustaz Abu Bakar al Baqir telah menggerakkan satu inisiatif yang diberi nama MATA (Majlis Agama Tinggi) pada tahun 1947 yang antara lain turut memberi tumpuan kepada isu-isu antarabangsa umat Islam khususnya pejuangan rakyat Palestin dan Pattani yang tertindas. Di samping itu perbahasan dalam Dewan Rakyat juga telah merakamkan penegasan prinsip yang digariskan oleh Profesor Zulkifli Muhammad di dalam menentukan sikap terhadap pengiktirafan entiti zionis Israel. Prof Zulkifli Mohamed mempersoal asas Kerajaan Persekutuan Tanah Melayu ketika itu yang mengiktiraf negara Israel atas alasan ianya lahir dari ketetapan PBB 181 yang diterima pada tahun 1947 dengan sempadan yang terbentuk oleh The Rhodes Armistice pada tahun 1949. Walaupun kerajaan Perikatan memberi justifikasi pengiktirafan itu tidak bermakna Persekutuan Tanah Melayu akan menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, pengiktirafan itu sendiri sudah cukup untuk memberi dokongan moral kepada entiti haram Israel. Tidak bermakna PBB mengakui negara Israel maka kita tidak punya pilihan dan terpaksa turut mengiktiraf sebuah negara yang didirikan dengan menafikan hak rakyat asal Palestin, meskipun proses pengiktirafan itu dibuat melalui badan dunia tersebut.

Untuk mengukuhkan hujah-hujahnya, Profesor Zulkifli Muhammad meletakkan persoalan asas berdirinya negara Israel itu. Apakah ia mempunyai hak untuk menubuhkan negara ‘Zionis’ di atas wilayah Palestin. Meskipun ia sudah tertubuh dan diakui oleh PBB, itu tidak menjawab soalan samada ia mempunyai hak atau sebaliknya. Bagaimana mungkin satu bangsa mengambil alih sebuah negara dari penduduk asalnya dan mendakwa ia berhak untuk mendirikan negara Israel di sana. Oleh itu, hujah beliau “…dengan tidak adanya hak asasi yang kuat (untuk penubuhan negara Israel), maka tidaklah adanya keadaan (de facto) itu membolehkan kita dengan sendirinya menganggap negara itu sah.”

Pada persidangan PBB pada tahun 1964, Malaysia melalui inisiatif sendiri telah mengemukakan deraf resolusi (A SPC/L.116) yang menggesa supaya suatu wakil rasmi (custodian) dilantik bagi pengurus hartanah pelarian di bumi Palestin yang terjajah. Wakil Malaysia berhujah bahawa tuntutan ini adalah selari dengan hak asasi di mana tidak ada sebab kenapa rakyat Palestin yang terusir tidak punya hak untuk menguruskan hartanah (samada rumah dan tanah) yang mana mereka dipaksa keluar oleh penjajah Israel. Menafikan hak rakyat Palestin dalam hal ini adalah merupakan satu diskrimasi agama dan kaum yang bertentangan dengan Piagam PBB dan prinsip-prinsip undang-undang antarabangsa. Sebagaimana yang diduga deraf ini ditentang oleh Israel. Dalam mempertahankan tuntutan tersebut, wakil Malaysia menegaskan bahawa ’persoalan kedaulatan Israel wajib dilihat dalam konteks prinsip-prinsip antarabangsa dan tanggungjawab yang diletakkan di atas entiti tersebut ketika ianya dilahirkan oleh resolusi PBB. Jika Israel enggan untuk melaksanakan tuntutan ini maka adalah menjadi tanggungjawab Persidangan Agung PBB memaksa Israel melakukannya.’

Pada bulan April 1969, atas inisiatif Kuala Lumpur, 23 buah negara Islam bertemu di ibu negara di dalam Konferens Islam Antarabangsa. Konferens ini meluluskan beberapa resolusi iaitu (1) mengutuk Israel kerana merampas wilayah Arab dan Palestin termasuk Baitul Maqdis Timur dalam pencerobohan pada tahun 1967, dan (2) menggesa negara-negara Islam mengadakan sidang kemuncak bagi menangangi keadaan yang amat genting natijah dari pencerobohan Israel dan kesannya ke atas Baitul Maqdis dari pelbagai aspek. Inisiatif yang dimulakan oleh Kuala Lumpur ini boleh dianggap sebagai langkah awal ke arah penubuhan OIC (Organisation of Islamic Conference).

Kemudian satu peristiwa yang amat mengguris hati umat Islam di seluruh dunia berlaku pada 21 Ogos 1969 apabila seorang pelampau Yahudi telah membakar Masjid al Aqsa. Kesan dari pembakaran ini menyebabkan kemusnahan yang besar dan kerugian yang tidak dapat ditaksir dengan wang ringgit. Selain dari beberapa peninggalan sejarah yang tidak ternilai musnah dijilat api seperti mimbar yang telah digunakan oleh Salahuddin al-Ayyubi sejak 700 tahun yang lalu, lebih penting lagi umat Islam merasa tercabar kerana Masjid ketiga paling suci dalam akidah umat Islam cuba dimusnahkan oleh tangan-tangan jahat zionis yang telah lama menyusun strategi untuk merobohkan Masjid al-Aqsa dan merampas tapak masjid untuk mendirikan rumah ibadat mereka (Haikal Sulaiman). Perbuatan pelampau Yahudi yang bernama Michael Dennis Rohan berbangsa Australia ini bukanlah satu perbuatan persendirian yang terpencil. Malah ia merupakan satu konspirasi yang dirancang sebegitu rapi oleh ketua-ketua agama Yahudi yang fanatik dan pendatang Yahudi yang bersekongkol dengan regim zionis untuk mengancam dan memusnahkan Masjid al Aqsa. Konspirasi ini amat jelas apabila penduduk Arab yang berada berhampiran masjid dibiarkan untuk memadamkan api yang sedang marak dengan menimba air dan memadamkan sendiri kebakaran dengan bantuan dari perkhidmatan bomba Jordan dari Ramallah, al-Khalil dan Nablus tanpa sebarang bantuan dari pehak berkuasa Israel. Michael Dennis dibicarakan atas percubaan membakar al Aqsa, tetapi diputuskan oleh mahkamah sebagai tidak siuman. Kejadian ini mengingatkan kita kepada pembunuhan yang berlaku di masjid Ibrahimi (Hebron) beberapa tahun lalu. Pelampau zionis ini juga dibicarakan dan mahkamah Israel memutuskan beliau juga tidak siuman. Samada Michael Dennis siuman atau tidak yang pasti satu laporan rasmi yang diterbitkan dalam akhbar Yediot Aharanot bahawa kuil Yahudi akan didirikan di tapak Masjid al-Aqsa pada 21 Ogos 1969 dan laporan itu terbit pada 18 Ogos, tiga hari sebelum berlakunya kejadian pembakaran ke atas Masjid al Aqsa.

Tindakan jahat ini telah mencetuskan satu inisiatif yang digerakkan oleh YTM Tunku Abdul Rahman Putra al-Haj (mantan Perdana Menteri Malaysia), Raja Faisal Arab Saudi dan Raja Hassan II Maghribi untuk mengadakan sidang kemuncak negara Islam di Rabat dari 22 hingga 25 September 1969. Sidang kemuncak ini memutuskan resolusi untuk menyatukan seluruh negara-negara Islam ke arah memastikan pengunduran Israel dari wilayah Palestin yang diduduki natijah dari perang 1967. Satu resolusi juga menegaskan bahawa sebarang penyelesaian Palestin yang tidak menjamin kedudukan Baitul-Maqdis sebagai ibu negara Palestin sebagaimana statusnya sebelum tahun 1967 akan ditolak oleh negara-negara Islam. Sehubungan dengan itu sebuah sekretariat ditubuhkan di Jeddah dan Setiausaha Agung (Sekretary General) yang pertama diberi kepercayaan dan penghormatan ialah YTM Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj. Dengan ini rasmilah penubuhan OIC seperti yang diketahui pada hari ini.

Sebaik selesai sahaja sidang kemuncak di Rabat, YTM Tunku Abdul Rahman bergegas ke Persidangan Agung PBB pada 7 Oktober 1969 sebagai mewakili ketua-ketua negara Islam bagi menegaskan semula kedudukan isu Palestin. Persoalan Palestin yang telah dikeluarkan dari agenda Persidangan PBB sejak tahun 1952 telah kembali diiktiraf oleh PBB hasil dari desakan dan aspirasi ketua-ketua negara Islam yang diungkapkan dengan penuh meyakinkan oleh YTM Tunku Abdul Rahman di dalam persidangan PBB sesi yang ke 23 tersebut Persidangan Agung PBB kemudiannya merubah perspektif mereka terhadap isu Palestin dengan mengiktiraf rakyat Palestin sebagai penduduk yang mempunyai hak di bawah Piagam PBB. Kedudukan rakyat Palestin yang terusir dari tanah air mereka dan hak mereka yang tidak boleh diganggu gugat ini terjamin di bawah Resolusi PBB 2535B (XXIV) yang diterima oleh Persidangan Agung PBB pada 10 Disember 1969. Sumbangan dari YTM Tunku Abdul Rahman Putra al-Haj wajar dirakamkan sebagai batu tanda yang penting dalam perjuangan umat Islam di persada antarabangsa dalam isu pembelaan ke atas rakyat Palestin.

Ikrar dan tekad yang disuarakan sejak sidang kemuncak Rabat pada tahun 1969 terus dihayati oleh kerajaan Malaysia dan rakyatnya sejak 21 Ogos 1969 sebagai Hari al-Aqsa ataupun kini dikenali dengan lebih populor sebagai ROQ (Remembrance of al Quds). Demi memperbaharui komitmen Malaysia terhadap hari al-Aqsa maka setem-setem memperingati tarikh penting ini telah dikeluarkan pada tahun 21 Ogos 1978 dan sekali lagi pada tarikh yang sama pada tahun 1982. Berdasarkan kepada rekod sokongan dan solidariti rakyat Malaysia yang amat membanggakan ini maka adalah wajar bagi kerajaan Malaysia menghidupkan kembali hari al-Aqsa pada hari ini. Pengistiharan melalui pengumuman di dalam media massa cetak dan elektronik adalah suatu yang boleh menyemarakkan semula hari al-Quds. Dengan cara ini maka kesedaran rakyat Malaysia untuk membantu rakyat Palestin yang terus terjajah dan tertindas terutama dengan kepungan dan serangan biadap yang berlaku ke atas Gaza awal tahun ini akan terus bersemarak. Ia juga akan membangkitkan kesedaran dan dhamir umat Islam untuk membantu saudara-saudaranya di Palestin terutama dengan kehadiran bulan Ramadhan al-Mubarak yang penuh keberkatan yang kebetulan jatuhnya pada tarikh yang sama pada tahun ini.

Prof Madya Dr Hafidzi Mohd Noor
Pengarah
PACE
(Palestine Centre of Excellence - Pusat Kecemerlangan Palestin)
Menjelang 21 Ogos 2009

INCOMING TRANSMISSION......RAMADHAN 1430H


Dari Abu Said al-Khudri r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:

"Setiap orang yang puasa satu hari kerana Allah, maka Allah akan menjauhkannya dari neraka sejauh 70 000 musim."

(Hadis Riwayat Muslim)

-moga bulan ini lebih baik dari bulan semalam hendaknya....buat diri ini terutama..


p/s:kredit to bro http://kahfi8.blogspot.com


Monday, August 17, 2009

Debaran Ini....


Debaran ini kian menghampiri......

beberapa jam sahaja lagi...

mohon agar dipermudah.....

LUAHANKU PADA 28 INI….


LUAHANKU PADA 28 INI….

28……..

Suatu nombor yang bermakna bagiku…..

bersama 28 ini aku akan mengharungi kehidupan ini setelah bebrpa tahun dan selama beberapa tahun lagi………

Sedar tak sedar………….

Bersama nombor 28 ini aku semakin dewasa, semakin bersama……….

Namun, secara perlahan, aku rasa semakin jauh dengan 28……



Maafkan diriku wahai 28……

Sedikit pun rasa kasih kasih dan sayng pada kamu tidak akan lenyap…….

Cuma terkadang aku sendiri mungkin tidak pandai atau salah menzahirkan rasa itu……

Hari demi hari……..

Sedar tak sedar…..

Ada perubahan-perubahan yang berlaku…………

Dan perubahan itu aku kurang senangi…maafkan aku…….



Duhai sayangku 28…


Hari demi hari kita lalui seperti biasa…

seperti tiada apa….

seperti robot2 di kilang….

yang diprogramkan…

dengan kerja yang yang diulang2…

yang sama……..

setiap hari dengan rutin yang sama……

dengan menyelesaikan perkara yang tidak pernah habis………

berulang2 dengan frekuensi yang sama…..

yang kadang2 jika berubah pun hanya rentaknya….

Rendah…..atau tinggi….

Itupun kerna diberi ujian manusia…….

Yung mungkin tidak bernilai disisiNya…..

Yang pada akhirnya menghilangkan RASA SEBENAR ERTI kita berada di dunia…….


وما خلقت الجن والانس الا ليعبدون (56) ما اريد منهم من رزق وما اريد ان يطعمون (57) ان الله هو الرزاق ذوالقوة المتين(58)

dan (ingatlah)Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-sekali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku idak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah, Daialah sahaja Yang Memberi Rezeki (kepada sekalian makhluknya, dan Dialah sahaja) Ynag mempunyai kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kukuh Kekuasaanya”

(az-Zariyat:56-58)



Duhai sayangku 28……..


Aku sedar…siapalah aku…….

Untuk berkata sedemikian……

Pada kalian yang tampak hebat zahirnya…

Dengan kputusan2 yang tepampang hebat di mata manusia……

Namun diri ini masih ada rasa seorang sahabat..

Masih ada rasa seorang ummat……..

Yang tidak mahu hilang nya rasa CITA-CITA(BESAR) yang 1…

Dek kerana alpa dengan banyak cita-cita(kecil)………

Namun cita-cita yang tidak diselaraskan dengan CITA-CITA……..

Maka ianya hanya fatamorgana di padang pasir semata….

ibarat air laut……..semakin diminum,semakin haus…….



Duhai sayangku 28……


Aku jua insan biasa seperti kamu…….

Yang sering terpedaya dengan diri…

Namun aku masih ada rasa separa sedar………

Dan separa sedar inilah sepenuhnya ingin aku zahirkan pada kalian….

Untuk kta bersama mengingatkan diri sesama kita……..

berAQIDAH keranaNYA,

berIBADAH keranaNYA ,

berAKHLAK keranaNYA,

berCITA-CITA keranaNYA,

Serta TANGGUNGJAWAB yang dituntut kernaNYA……..

Kerna pada akhirnya yang dinilai disinya hanyalah sesuatu yang dibuat “KERANA-NYA”


وما خلقت الجن والانس الا ليعبدون (56) ما اريد منهم من رزق وما اريد ان يطعمون (57) ان الله هو الرزاق ذوالقوة المتين(58)

“dan (ingatlah)Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-sekali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku idak menghendaki supaya mereka member makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah, Daialah sahaja Yang Memberi Rezeki (kepada sekalian makhluknya, dan Dialah sahaja) Ynag mempunyai kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kukuh Kekuasaanya”

(az-Zariyat:56-58)



Duhai sayangku 28……


Kian diri memhon undur….

Dan kita masih ada waktu…..

Untuk men’servis’ keadaan ini……….

Untuk mentakwin diri….

Untuk memperbaiki diri…

Untuk memuhasabah diri………

Sekiranya kita MAHU…

Dan sekiranya MAHU…..

Silakankah layani iklan dibawah ini….

Dengan hati yang terbuka….

Buat sayangku 28………

Sunday, August 02, 2009

ReHaBiliTaTion..........

"Dan Dia lah yang menerima taubat dari hamba-hambaNya dan memaafkan kesalahan-kesalahan dan mengetahui APA YANG KAMU KERJAKAN" (As-Syura:25)

Sunday, May 03, 2009

Ianya Kelu seketika





Bismillahir Rahmanir Rahim.......

kepada para pembaca, InsyaAllah saya akan mendiamkan blog ini buat seketika....

Mengapa? 

Biarlah ia menjadi rahsia anta saya dan Tuhan........

InsyaAllah tidak lama.......

sehingga selesai amal qowi yang tinggi awlawiyatnya diselesaikan..........



*Robbighfrlana, zunubana, waliwalidina, warhamhuma kama Rabbayana Soghira

Thursday, April 16, 2009

WaNatubuu ILaiKa Ya Rabbana...






Tuhanku ampunkanlah segala dosaku
Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu....


Bilakah diri ini kan kembali kepada fitrah sebenar
Pagiku ingat petangku alpa begitulah silih berganti....

Oh Tuhanku,
Kau bimbinglah,
Diri ini,
Yang mendamba cintaMu

Aku lemah,
Aku jahil,
Tanpa bimbingan dariMU,
Kau pengasih,
Kau penyayang
Kau pengampun,
Kepada hamba-hambaMu
Selangkahku,
kepadaMu,
1000 langkah Kau padaku........



Tuhan diri ini tidak layak ke syurgaMU,
Tapi…..tidak pula Aku sanggup ke nerakaMu



Tuhanku ampunkanlah segala dosaku,

Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu......


*(mencedok dari sebuah album nasyid)

Saturday, April 11, 2009

KiTakah ini?? setIap Kali???


“Entahlah…”, ujarnya dengan nada yang hampa, “Ini bukanlah usrah yang pertama aku hadiri, tapi sama sahaja rasanya, hanya sekadar memberi tahu, tidak pula menimbulkan mahu.”

Itu mungkin salah satu skrip dalam drama bersiri “Inilah Usrahku”, hampir setiap minggu ditayangkan…skrip mungkin sahaja tidak berubah…serupa saja…

Pasti sahaja watak-watak dalam drama ini berasa hampa…mungkin juga kecewa…apabila setiap kali “Inilah Usrahku” habis ditayangkan…keluhan itu pasti sahaja kedengaran, “Entahlah….”

Pasti sahaja hampa dan kecewa…watak naqib lakonannya hambar…kostumnya tidak kemas…apatah lagi selalu sahaja lupa skrip…penampilannya nampak kekok sekali…
Mad’u-mad’u pulang dari menonton “Inilah Usrahku”…mengeluh lagi,


“Ana bukan apa akhi…naqib ana ni tak basah lah, kering…orang kata, menyuap maklumat bukan memahamkan…”, …balas rakan si ana, “ana ingatkan ana sorang saja yang rasa macam tu, rasa macam usrah ni tak mengubah apapun…tapi entahlah akhi…”

Pulanglah mereka…hampa dan kecewa…kerana si naqib tidak mampu membasahkan…tiada kata-kata yang keramat dari lidah si naqib…menanti kata-kata keramat yang akan mengubah mereka…


Lafaz-lafaz Mentera

Begitulah penantian mereka…menanti kata-kata keramat dari lidah si naqib…kata-kata yang dapat menggegarkan hati…mencairkan keras jiwa…umpama lafaz-lafaz mentera penuh keajaiban…yang dapat mengubah 1001 perkara…yang jelek diperindah…yang derita digembirakan…

Setiapkali usrah, datanglah ia bersama harapan dan tanggapan ini…moga-moga diberikan petunjuk, timbullah rasa keinsafan dan kesedaran…si naqib nanti akan mengetuk hatinya dengan peringatan dan amaran Tuhan…kerana ia ingin berubah…kerana ia inginkan keajaiban kata-kata…

Pasti juga, setiapkali usrah, ia pulang hampa tidak beroleh apa yang dicita…apabila keajaiban tidak terjelma dengan kata-kata…si naqib sekali lagi penat melafazkan kalimah keramat, mentera-mentera ajaib…tetapi nampaknya tidak berkesan lagi…
Pulanglah mereka…hampa dan kecewa…kerana si naqib tidak mampu membasahkan…tiada kata-kata yang keramat dari lidah si naqib…menanti kata-kata keramat yang akan mengubah mereka…


Kembalilah mereka kepada kehidupan asal…kerana kata mereka, “usrah ni tak mengubah apa pun…”… Kembalilah mereka kepada rutin kebiasaan mereka di hadapan kaca TV atau di hadapan skrin computer…hampa dan kecewa…mungkin sahaja satu hari nanti, mereka sudah bosan dengan drama bersiri “Inilah Usrahku”…putus asa dan hilang percaya kepada si naqib kerana tidak mampu melafazkan mentera keramat yang mujarab kepada segala permasalahan…

Begitulah episod “Inilah Usrahku” kali ini…pasti sahaja skripnya berulang…kerana ini adalah drama bersiri…


Keajaiban yang akan Mengubah Kebiasaan

Penganut teori “Perubahan Ajaib” atau “Reformasi Mentera Keramat” pasti menanti sesuatu yang luar biasa untuk mengubah kebiasaan mereka…

Umpama keajaiban kalimah Tuhan dari langit yang diturunkan dengan penuh keajaiban kepada manusia biasa…lantas membawa arus perubahan kepada seluruh manusia…itulah keajaiban sangkaan mereka…

Kita telah mengimani kehebatan Al-Quran semenjak kita melafazkan ikrar kita kepada Tuhan…Dia lah selayaknya disembah…Dia lah sebaik-baik sembahan…
Kita juga telah mengimani kebenaran Rasulullah semenjak kita mengikat janji setia kepada kepimpinannya…


Setinggi-tinggi keimanan kita kepada kehebatan Al-Quran dan Rasulullah membuatkan kita kadangkala bertanya…Kenapa kitab sehebat ini tidak pula dapat mengubah manusia?…Adakah kata-kata rabbani tidak cukup ajaib?
Tengok sahaja di kalangan para sahabat…hanya segelintir sahaja yang benar-benar berubah kerana terpesona dengan keindahan dan kehebatan Al-Quran sepertimana yang berlaku kepada Saidina Umar…selebihnya, majoriti memeluk Islam banyak dipengaruhi faktor keperibadian Rasulullah atau juga kehebatan kuasa Islam apabila mula memenangi peperangan demi peperangan…



Adakah kita masih menanti keajaiban kata-kata???

Saturday, March 21, 2009

GuSaRnya Nafsu, NiKmAtNya ImAn










Nafsu=Lust=nak Dunya

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Kata nafsu,

Bestnyer tido. dah la semalam tido kol 3.... Ish,lambat subuh kengkadang xpe kot..






Kata Iman,

Ya Allah permudahkanlah aku untuk bangun seawal yang mungkin... ku teringin ber'Qiam' sebelum subuh ya Allah





kata nafsu,

Esh,subuh dah solat nih... pekate tido jap...ngantuk x ilang lagi nih...






Kata Iman,
Lepas subuh ni, zikir mathurat la paling utama... pastu hafaz Quran...peh masyyuk







kata nafsu,

eh,masuk kelas lewat sikit xpe kot... lecturer faham aku stdy lewat semalam




kata Iman,

Kene masuk awal lagi dari lecturer ni... alang-alang 2 boleh la stdy ckit









kata nafsu,

Malas ah nak datang lecture harini.... bosan lecturer tuh,asyik toucher orang jer





kata iman,

wajib datang lecture...amanah sebagai pelajar nih.... x sanggup aku nak menipu parents aku


Friday, February 27, 2009

YOU are around the corner???


YOU=Profesional Exam







....itu permulaan topik kali ini.....


Dengan izinNya insyaAllah saya akan sekali lagi bertemu dengan peperiksaan (dunia) yang digeruni oleh sebilangan besar pelajar batch 1 fakulti pergigian Uni.Sains Islam Malaysia...bermula 2/3-28/3 ini insyaAllah...


hurm..mungkin ini pertama kali saya menyebutkan berkenaan kehidupan saya sebagai peljara fakulti pergigian.....agaknya mengapa ya?


x mengapalah,simpankan sahaja persoalan itu.......... cuma harapan saya agar para pengunjung dan sahabat2 yang menyayangi diri ini mendoakan kejayaan saya dalam menempuh Ujian yang telah diketahui tarikhnya,masanya,jadualnya, dn subjek-subjek yang berkaitan dengannya... dan doakan juga agar saya berjaya dalam peperiksaan akhirat yang entah bila akan datang.tulat? lusa? esok? hari ini? kejap lagi?...........semestinya ia lebih susah untuk LULUS dari peperiksaan profesional yang mendatang ini.........


allahu ta'ala a'lam........ Allahummaghfirlana ya ALLAH

Thursday, February 26, 2009

Salahkah Untuk BeRgErAk???





Kata-kata ntah sape ntah:




"eleh, ko x payahlah berlagak baik, bukan aku x tau kau tu dulu macam mane. Sudah-sudahlah berlagak baik tu..koya la ko"

(kata AnOnyMus kepada profhusaini)




Jawapan yang fitrah:


"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik."(3:110)




salahkah melaksanakan tanggungjawab sebagi individu muslim? Salahkah melaksanakan tanggungjawab yang sudah ditaklifi atas setiap mereka yang bergelar MUSLIM? salahkah melaksanakan tanggungjawab yang diyakini ia pasti ditanya di hadapan tuhanNya di akhirat kelak? salahkah melaksanakan tanggungjawab sebagai hamba abdi di sisiNya? salahkah?salahkah?salahkah?......


umm...pening-pening...terbalik-terbalik.... sungguh pandai 'pemutar-alam' ni memutar belit keadaan...


mengulas posting seorang musafir yang sudah melangkah jauh di medan dakwah, dalam tulisannya "Tidak bergerak itu satu kesalahan", jelas pada hakikatnya bahawa, sebagai penggerak agama menjadi kesalahan jika anda tidak bergerak, maka itulah kesalahan paling besar. Perlu diperingat bahawa bukan bergerak dengan cara yang salah itu yang terbesar kesalahannya. Inilah masalah kita..... sentiasa melihat kesalahan orang lain......... besar sangat ke debu di seberang laut sehinggakan gajah di depan mata x nampak?...hurrrm....kenapa yaaa?


KERANA kita sering akan melihat salahnya orang yang bergerak dan bukan salahnya orang yang tidak bergerak.


mungkin ini sunnatullah pada manusia. kita lebih suka mencari dan melihat kesalahan orang yang menegur@berdakwah@buat kerja, tetapi tidak melihat salahnya orang yang tidak menegur@berdakwah@buat kerja ! sedangkan tidak menegur@berdakwah@buat kerja itulah kesalahan yang telah pasti !


salah dan tidaknya si penegur belum tentu. kerana kita kena faham konsep ijtihadi dan qat’i. ijtihadi tidak salah sepenuhnya. ia masih mendapat satu pahala jika benar-benar salah. tetapi orang yang tidak bergerak untuk dakwah itulah yang for sure,free of charge dapat salahnya. kerana ia membiarkan jahiliyyah bergerak tanpa dia berusaha apa-apa untuk menahannya.


hurm...still xnak bergerak? yang paling penting, umum mesti memahami:


Peringatan ini bukan mengajak untuk kita mengurangkan ‘Izzah‘ dengan apa yang kita fahami dan yakini… tapi hanya untuk menjadi peringatan supaya kita berimbang dan adil ketika melihat orang lain.....


ok,xpe, I accept ur apologize.....pasni x nak dengar dah:


"eleh, ko x payahlah berlagak baik, bukan aku x tau kau tu dulu macam mane. Sudah-sudahlah berlagak baik tu..koya la ko"


Enaff iz enaff